10 Fast Food yang Baik Bagi Ibu Hamil

10 Fast Food yang Baik Bagi Ibu Hamil

Fast food bagi anda yang senang dengan makanan organik atau makanan yang diolah sendiri di rumah, mungkin berkonotasi negatif, namun tidak selamanya begitu. Memang betul bahwa fast food atau makanan cepat saji adalah makanan yang di jual di toko-toko atau penyedia makanan dengan cepat, makanan cepat saji ini dapat dimakan saat dalam perjalanan, sehingga tidak menuntut waktu yang banyak hanya demi makan saja. Di Barat, produktifitas yang tinggi dalam bekerja membuat fast food laku keras.

Namun fast food tidak selalu berarti makanan cepat saji yang terjaja di toto-toko penyedia. Fast food yang dimaksud disini tentu saja jenis makanan yang tak butuh waktu lama dalam membuatnya. Nah, berikut adalah sepuluh makanan lezat  yang direkomendasikan oleh Heidi Reichenberger, juru bicara American Dietetic Association, dan Elizabeth Somer, seorang ahli diet dan penulis Nutrisi untuk Kehamilan Sehat: The Complete Guide to Eating Before, During, and After Your Pregnancy.


Berikut 10 "Fast food" yang menyehatkan:

1. Buah-buahan
Ambil sebuah apel, pisang, pir, jeruk, atau buah favorit anda yang lain. Pilih buah-buahan yang diolah menjadi jus buah dibandingkan buah-buahan yang diolah menjadi sirup.

Cari tahu mengapa buah merupakan salah satu dari sepuluh makanan terbaik untuk kehamilan.

2. Kismis
Sekotak (1 1/2-ounce) kecil kismis dapat memberikan asupan sedikit serat, zat besi, dan kalium.

3. Yogurt
Mengkonsumsi satu paket yougurt berisi 6-ons dapat memberikan 25 persen dari kebutuhan kalsium harian Anda, serta protein dan vitamin yang diperlukan beberapa mineral. 

4. Sereal buatan sendiri
Tambahkan secangkir sereal gandum ke beberapa buah-buahan (sudah dikeringkan atau keripik) favorit Anda dan kacang (coba ceri kering dan almond, atau cranberry kering dan kenari). Simpan dalam satu wadah khusus dan tertutup misalnya toples, simpan di meja makan, atau ruang keluarka, atau bisa di mobil, buat jadi cemilan di waktu senggang.

5. Salat bar
Beberapa restoran cepat saji dan toko kelontong banyak memiliki salad bar di mana Anda dapat melayani diri sendiri praktis layak hari seluruh buah-buahan dan sayuran. Memuat pada bayam, wortel, tomat, seledri, mentimun, dan zucchini. Tambahkan kacang-kacangan, buncis, dan kacang merah untuk meningkatkan protein, dan atas dengan kismis untuk besi, serat, dan potasium.

6. Tumis wortel
Wortel penuh vitamin A dan serat, dan Anda dapat menemukan mereka di banyak tempat, di Indonesia, wortel merupakan salah satu jenis sayuran yang mudah sekali ditemukan. Carilah sayuran prewashed lain seperti brokoli, kembang kol, dan bayam lalu tumis bersama wortel untuk menjadi menu saat makan malam.

7. String keju
Jika Anda tidak tahu tentang string keju sekarang, hanya menunggu sampai bayi Anda balita - makanan ini kemungkinan akan menjadi camilan favorit. Rendah lemak mozzarella tongkat penuh kalsium, dan satu tongkat memberikan jumlah protein yang sama sebagai gelas 8 ons susu.

8. Jus jeruk yang diperkaya dengan kalsium dan vitamin D
Hanya setengah cangkir menyediakan setengah kebutuhan harian vitamin C dan sekitar 15 persen dari kebutuhan kalsium Anda. Ambil kotak jus (periksa label untuk fortifikasi maksimum) ketika Anda sedang bepergian.

9. Sereal dari gandum atau oatmeal instan
Sajikan/siapkan sereal dari gandum dan oatmeal instan di meja Anda atau di tempat kerja untuk camilan. Hampir semua sereal sarapan kini diperkaya dengan vitamin dan mineral, termasuk asam folat.

10. Keju cottage yang bebas atau rendah lemak
Keju cottage merupakan sumber protein yang baik dan sumber kalsium yang adil.


5 Fast Food yang Harus Dihindari (link to this post will be available soon)


Sumber : www.babycenter.com

Menghitung Indek Massa Tubuh | Panduan Awal Melakukan Diet Sehat

Anda tentu tahu bahwa mengetahui tubuh dan bagaimana kondisi tubuh anda sangat penting untuk membangun rencana diet sehat yang suksek. Oleh karenanya, dalam memulai program diet, anda perlu menghitung Indeks Massa Tubuh (IMT) atau Index Body Mass (IBM), pinggang ke tinggi rasio, persen lemak tubuh, dan tubuh kurus massa. Anda juga mendapatkan perkiraan harian kalori anda dan protein persyaratan berdasarkan tingkat aktivitas. Ada baiknya Anda untuk mencatat pengukuran sekali per minggu, agar anda memiliki data tentang bagaimana proses diet anda.

Penurunan berat badan ditentukan oleh jumlah kalori dalam makanan yang kita makan dan jumlah kalori yang kita gunakan. Kalori ekstra atau kalori yang tidak dimanfaatkan oleh tubuh karena kurangnya aktivitas pada umumnya disimpan sebagai lemak dalam tubuh kita. Untuk menjaga berat yang stabil, jumlah kalori di makanan kita harus sama dengan jumlah kalori yang kita gunakan melalui latihan, pengeluarkan limbah, minyak tubuh, atau gunakan untuk pembaruan kulit, rambut, kuku, dan sel-sel organ lain.

Untuk menurunkan berat badan, kita harus mengkonsumsi kalori lebih sedikit dari kebutuhan tubuh kita sehingga lemak tubuh yang kita simpan digunakan untuk memenuhi kebutuhan porsi kadar kalori kita. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter atau ahli diet sebelum memulai diet apa pun, terutama jika anda dalam pengobatan.

mengukur badan untuk program diet
Cara mengukur badan untuk program diet
Tubuh memerlukan protein untuk memelihara otot dan untuk memproduksi hormon. Asam lemak esensial diperlukan untuk replikasi sel dan untuk mempertahankan struktur sistem saraf. Oleh karena itu, setiap pengurangan kalori harus dicapai dengan mengurangi lemak jenuh dan karbohidrat. Diet harus selalu memberikan jumlah protein yang cukup dan asam lemak esensial yang penting.

Tubuh sedikitnya memerlukan 15 gram asam lemak esensial per hari, yang dapat diperoleh oleh makan daging, ikan, kacang-kacangan, dan benih lenan. Diet sangat rendah kalori (kurang dari 1300 kalori per hari) harus dihindari karena diet itu biasanya tidak menyediakan semua nutrisi yang dibutuhkan untuk kesehatan yang baik.

Formulir di bawah ini menghitung kebutuhan protein harian, Indeks Massa Tubuh (IMT), pinggang ke tinggi rasio, dan persentase lemak tubuh menggunakan keliling di berbagai bagian tubuh. Metrik ini dapat membantu Anda untuk melacak kemajuan menuju pencapaian struktur tubuh yang sehat. Metode untuk menghitung persentase lemak tubuh memerlukan waktu pengukuran 0,5 cm. Pengukuran harus dilakukan agar pita pengukur sesuai dgn sempit namun tidak memampatkan kulit.
  • Tinggi Badan - diukur tanpa sepatu
  • Berat Badan - diambil pada pagi hari tanpa pakaian setelah pergi ke kamar mandi
  • dan sebelum makan atau minum apa pun.
  • Pinggang (Pria) - ukuran lebar, pada tingkat yang pusar
  • (Wanita) - ukuran lebar, pada tingkat minimal abdominal lebar
  • Leher - mengukur di bawah pangkal tenggorokan dengan tape miring ke bawah sedikit ke depan.
  • Pinggul (hanya perempuan) - horisontal terpanjang sekitar lingkaran pinggul

Menghitung Indeks Massa Tubuh (IMT) 


Masukkan tinggi, berat, dan informasi lainnya, kemudian klik tombol "Hitung".

Satuan Inggris Satuan Metric
Tinggi    kaki      inci     centimeter  
Berat  pounds        kilogram    
Pinggang  inci    centimeter  
Leher  inci    centimeter  
 Pinggul (Perempuan)   inci    centimeter  
Jenis Kelamin Pria       Wanita
Tingkat
dari
Aktivitas
pasif   yang menetap kegiatan pasif:
Menonton TV, bekerja pada komputer, membaca, mengemudi mobil  
moderat  sedang kegiatan yang hidup:
Satu jam per hari berjalan kaki, berenang, jogging, tenis 
aktif cegak aktif kegiatan:
memindahkan mebel dua jam atau lebih per hari atau bermain olahraga 
Indeks Massa Tubuh (IMT):    
Pinggang-ke-tinggi rasio:    
Persen lemak badan:    
Berat badan bersandar:    


 


Apa arti angka-angka IMT tersebut di atas ?

1. Indeks Massa Tubuh

Indeks Massa Tubuh (IMT) atau Index Body Mass (IBM) adalah rasio berat Anda ke kotak yang tinggi (berat/tinggi2). Angka ini proporsional dengan bentuk tubuh Anda. Biasanya, jumlah yang kecil untuk orang kurus dan besar untuk orang yang gemuk. Orang dengan IMT 25 atau lebih dianggap kegemukan, kecuali mereka memiliki tubuh yang sangat berotot. Indeks massa tubuh yang tidak mempertimbangkan lemak/otot rasio, dan yang sehat, orang yang berotot dengan persentase lemak tubuh yang rendah dapat diklasifikasikan gepuk menggunakan rumus IMT. Ini adalah kekurangan dari rumus IMT. Jika IMT anda adalah 25 atau lebih besar, dan pinggang-ke-tinggi rasio Anda kurang dari 0,5 dan lemak bada persen berada di "atlet" atau "kebugaran" kategori, Anda mungkin berotot dan tidak berlemak.

Berat badan kurang  IMT kurang dari 18,5
Normal IMT 18,5 ke 24,9
Gemuk IMT 25 ke 29,9
Gemuk Banget IMT 30 atau lebih besar



Tipikal bentuk tubuh sesuai dengan IMT
Tipikal bentuk tubuh sesuai dengan IMT pada pria

Tipikal bentuk tubuh sesuai dengan IMT
Tipikal bentuk tubuh sesuai dengan IMT pada wanita


2. Rasio tinggi badan dan lingkar pinggang

Pinggang-ke-Tinggi Rasio ditentukan dengan membagi lingkar pinggang dengan tinggi. Pinggang-ke-Tinggi rasio sebesar 0,5 atau lebih besar adalah indikasi dari lemak perut baik untuk laki-laki dan perempuan dan terkait dengan resiko yang lebih besar dari penyakit kardiovaskular.


3. Persentase lemak tubuh

Persen lemak tubuh dihitung dengan menggunakan rumus yang dikembangkan oleh Hodgdon dan Beckett. Rumus pengukuran yang memerlukan untuk berada di centimeter dengan akurasi sebesar 0,5 cm. Namun, formulir di atas telah disesuaikan untuk menerima pengukuran dalam inci. Laki-laki dan perempuan memerlukan metode yang berbeda untuk mengukur karena kebanyakan orang menumpuk lemak dalam perut (bentuk tubuh "apel"), sementara perempuan menumpuk lemak dalam perut mereka dan pinggul (bentuk tubuh "pir"). Rumus mengambil ini menjadi pertimbangan.

Rumus untuk pria adalah:

%Lemak=495/(1.0324-0.19077(log(pinggang-leher))+0.15456(log(tinggi)))-450


Rumus untuk perempuan adalah:

%Lemak=495/(1.29579-0.35004(log(pinggang+pinggul-leher))+0.22100(log(tinggi)))-450



Ini adalah kisaran persentase lemak tubuh:

Perempuan Laki-laki
Penting lemak   10-12% 2-4%
Atlet 14-20% 6-13%
Kebugaran 21-24% 14-17%
Diterima 25-31% 18-25%
Gepuk 32% atau lebih26% atau lebih



4. Berat badan bersandar

Ini berasal dari mengurangi nilai lemak tubuh dari total berat.

Bersandar Massa = Berat Badan × (100 - %lemak tubuh)


5. Kalori per hari

Jumlah minimum kalori per hari dihitung berdasarkan jenis kelamin dan ketinggian sesuai dengan panduan dari Institut Kedokteran. Bila Indeks Massa Tubuh (IMT) adalah 25 atau lebih besar, minimum adalah jumlah kalori dikurangi dengan 15% untuk mendapatkan makanan yang tidak terlalu parah dan dapat dipertahankan selama bertahun-tahun tanpa efek yang merugikan oleh orang biasa dengan kesehatan. Jumlah kalori mungkin perlu ditingkatkan tergantung pada tingkat aktivitas, tetapi mereka meningkat lebih dari 15% mungkin tidak mengakibatkan hilangnya berat. Untuk menurunkan berat badan, Anda harus mendapatkan karbohidrat yang kurang dari 60 gram per hari (tidak lebih dari 240 kalori) didistribusikan sepanjang hari.


6. Gram protein per hari

Nilai ini dihitung dari maksimum normal Indeks Massa Tubuh (IMT), tinggi, dan tingkat aktivitas anda. Ia berkaitan dengan 0,8 gram protein per kilogram untuk tingkat aktivitas rendah, 1,1 gram untuk aktivitas moderat, dan 1,4 gram untuk kegiatan bertenaga. Komponen lain dari makanan, termasuk penting asam lemak dan karbohidrat harus manis untuk menyediakan minimum kalori per hari. Untuk pria dan wanita yang sama tinggi dengan persyaratan jumlah kadar kalori lebih rendah bagi perempuan, tetapi protein persyaratan yang sama untuk laki-laki dan perempuan. Ini berarti bahwa, pada umumnya, perempuan harus diet kaya dalam protein daripada laki-laki diets.

Setiap diet harus selalu menyertakan setidaknya minimum jumlah protein untuk mencegah hilangnya jaringan otot ketika jumlah kadar kalori asupan berkurang. J khas diet protein tinggi akan memperoleh 30% kalori dari protein, 30% dari lemak, dan 40% dari karbohidrat. J rendah karbohidrat berat-kehilangan diet umumnya berasal 25% kalori dari protein, 65% dari lemak, dan 10% dari karbohidrat. Tabel di bawah ini menunjukkan bahwa persentasi menyediakan lebih dari minimum untuk kebutuhan protein 2000- dan 1800-kalori diet.


Protein tinggi diet
   Protein    Gemuk    Karbohidrat
Kalori 30% 30% 40%
2000 600 Kal 600 Kal 800 Kal
150 g 67 g 200 g

Diet rendah karbohidrat
   Protein    Gemuk    Karbohidrat
Kalori 25% 65% 10%
2000 500 Kal 1300 Kal 200 Kal
125 g 144 g 50 g
1800 450 Kal 1170 Kal 180 Kal
113 g 130 g 45 g

Diet yang direkomendasikan oleh pemerintah Amerika Serikat
   Protein    Gemuk    Karbohidrat
Kalori 15% 30% 55%
2000 300 Kal 600 Kal 1100 Kal
75 g 67 g 275 g



Sumber : www.scientificpsychic.com/fitness/diet-kalkulator-id.html




Bibliografi:


  1. Harvard School of Public Health - Nutrition Source. Sumber Gizi. Memberikan informasi tentang gizi dan gizi.
  2. Dietary Reference Intakes for Energy, Carbohydrate, Fiber, Fat, Fatty Acids, Cholesterol, Protein, and Amino Acids (Macronutrients) (2002). komprehensif penilaian kebutuhan gizi dari Badan Makanan dan Gizi dan Institute of Medicine.
  3. Michael R. Eades, M.D., and Mary Dan Eades, M.D., "Protein Power", Bantam Books, 1996. Describes a low carbohydrate diet that has had great clinical success in reducing obesity and normalizing insulin levels. The book explains the biochemistry and metabolic pathways that are the basis for the diet.
  4. Barry Sears, Bill Lawren, "The Zone: A Dietary Road Map to Lose Weight Permanently", ReganBook, 1995. Advocates a diet with 30% protein, 30% fat, and 40% carbohydrates.
  5. S.D. Hsieh, H. Yoshinaga, T. Muto, Int. J. Obes. Relat. Metab. Disord., 2003 May;27(5):610-6. Waist-to-height ratio, a simple and practical index for assessing central fat distribution and metabolic risk in Japanese men and women.
  6. J. Hodgdon, and M. Beckett, "Prediction of percent body fat for U.S. Navy men and women from body circumferences and height". Reports No. 84-29 and 84-11. Naval Health Research Center, San Diego, Cal. 1984.

Waspadai Zat Aditif pada Makanan Jelang Lebaran

Tak ada salahnya mewaspadai kandungan zat aditif pada kue lebaran
Di momen lebaran, anda yang terbiasa membeli jajanan (makanan ringan) sebagai kue lebaran perlu memperhatikan kandungan zat aditif pada makanan yang banya dijajakan menjelang hari lebaran. Anda tentu akan lebih mengutamakan kebaikan yang dikandung makanan dibandingkan tertarik dengan warna yang cerah atau segar dan rasanya yang enak.

Zat aditif makanan adalah zat/bahan yang ditambahkan dalam makanan  pada proses pembuatan/pengolahannya dengan tujuan untuk memperbaiki tampilan, meningkatkan cita rasa, memperkaya kandungan gizi, serta menjaga agar makanan awet/tidak mudah busuk.

Sebernarnya ada dua macam zat aditif makanan, yaitu zat aditif alami yang berasal dari bahan alami dan zat aditif sintetik yang berasal dari bahan kimia yang serupa dengan bahan alami yang sejenis, baik susunan kimia maupun sifat/fungsinya.

Beberapa zat aditif makanan adalah :

1. Zat Pewarna
 Zat pewarna makanan ditambahkan dengan tujuan agar makanan kelihatan lebih segar dan menarik sehingga menimbulkan selera orang untuk memakannya. Zat pewarna alami dapat didapatkan dari ekstrak bagian tumbuhan tertentu seperti kunyit untuk warna kuning, daun pandan atau daun suji untuk warna hijau, buah cokelat untuk warna cokelat, daun jati untuk warna merah dan wortel untuk warna kuning merah. Sedangkan pewarna sintetis diantaranya :

2. Zat Pemanis
Zat Pemanis berfungsi untuk menambah rasa manis pada makanan dan minuman. Zat pemanis alami dapat diperoleh dari tumbuhan seperti kelapa, tebu dan aren. Selain itu pemanis alami juga berfungsi sebagai zat energi, sehingga kita mengkonsumsinya secara berlebihan maka akan mengakibatkan kegemukan.

Zat pemanis sintetik diantaranya sakarin, natrium siklamat, magnesium siklamat, kalsium siklamat, aspartam dan dulsin.  Pemanis sintetik tidak dapat dicerna oleh tubuh, sehingga tidak berfungsi sebagai sumber energi, itulah sebabnya orang yang menderita penyakit kencing manis (diabetes melitus) menggunakan pemanis sintetik sebagai pengganti pemanis alami. Pemanis alami mempunyai tingkat rasa manis lebih tinggi daripada pemanis alami dan akan memberikan rasa pahit pada makanan jika dipergunakan secara berlebihan.

3. Zat Pengawet
Zat pengawet pada makanan dimaksudkan agar makanan menjadi tahan lama dan tetap segar, bau dan rasanya tidak berubah atau melindungi makanan dari proses pembusukan oleh bakteri. Zat pengawet alami yang biasa dipergunakan adalah gula (pemanisan makanan) dan garam (pengasinan ikan). Sedangkan zat pengawet sintetik  yang aman digunakan untuk pengawetan makanan diantaranya  asam acetat (cuka) untuk membuat acar, Natrium propionat, Kalsium propionat untuk mengawetkan roti dan kue kering, Garam Natrium benzoat, asam sitrat, asam tartrat dan asam fosfat.

4. Zat Penyedap Rasa
Zat penyedap rasa digunakan untuk menambah cita rasa makanan. Penyedap rasa alami terdapat pada rempah-rempah seperti cengkeh, pala, merica, ketumbar, cabai, lengkuas, kunyit dan bawang, serta dari tumbuhan yang lain seperti daun seledri, daun salam, dan daun pandan. Sedangkan penyedap rasa sintetik yang aman digunakan diantaranya MSG (Monosodium Glutamate) yang dipasaran dikenal dengan istilah moto, micin atau vetsin, serta perasa sintetik lain yang digunakan untuk aroma rasa buah tertentu seperti oktil asetat untuk rasa/aroma buah jeruk, etil butirat untuk rasa/aroma buah nanas serta amil valerat untuk rasa/aroma buah apel.

Apakah zat aditif makanan berbahaya bagi kesehatan?

Pada dasarnya semua zat aditif makanan tersebut di atas aman untuk dikonsumsi apabila penggunaannya sesuai takaran yang dianjurkan. Zat aditif makanan sintetik jika digunakan secara berlebihan tentunya akan memberikan efek kurang baik bagi kesehatan, misalnya penggunaan pemanis dari siklamat yang berlebihan akan dapat menimbulkan penyakit kanker karena dalam proses metabolisme tubuh dapat menghasilkan senyawa karsinogenik. Atau sakarin yang berlebihan dapat merangsang terjadinya tumor pada kandung kemih.

Yang perlu diwaspadai disini adalah zat aditif makanan yang sebenarnya peruntukannya bukan untuk makanan, seperti pewarna tekstil, formalin (pengawet  mayat atau binatang yang sudah mati), serta boraks. Boraks hanya boleh dipergunakan untuk industri non pangan seperti dalam pembuatan gelas, kertas, pengawet kayu dan keramik.


Bagaimana memilih  makanan yang aman dikonsumsi?

Berikut ini beberapa tips menghindari makanan kemasan yang mengandung zat aditif yang tidak aman bagi kesehatan, diantaranya :
  • Perhatikan kemasan makanan sebelum membeli, pastikan kemasan dalam keadaan baik (tidak sobek/berlubang, tidak penyok, tidak menggembung untuk kemasan kaleng)
  • Pastikan tanggal kadaluarsa tertera pada kemasan untuk menghindari makanan yang sudah basi.
  • Perhatikan label komposisi makanan yang terdapat pada kemasan, terkadang ada makanan yang  komposisi bahannya tidak cocok diberikan pada anak usia tertentu atau orang dengan kondisi kesehatan tertentu.
  • Perhatikan warna makanan, hindari mengkonsumsi makanan dengan warna yang mencolok karena kemungkinan menggunakan pewarna non makanan.
  • Perhatikan tekstur dan kondisi luar makanan, untuk menghindari mengkonsumsi makanan yang sudah rusak karena pengaruh bakteri atau jamur.
  • Simpan bahan makanan ditempat yang sesuai seperti yang dianjurkan dalam kemasan.

Demikian, semoga dapat menambah wawasan kita tentang makanan. Konsumsilah makanan yang baik bagi kesehatan.

sumber:kondhe.blogspot.com | Waspadai Zat Aditif pada Makanan Jelang Lebaran